Dan janganlah dipilih hidup bagai nyanyian ombak
hanya berbunyi ketika terhempas di pantai
Tetapi jadilah kamu air-bah , mengubah dunia dengan amalmu
Kipaskan sayap mu di seluruh ufuk
Sinarilah zaman dengan nur imanmu
-Muhammad Iqbal

Sunday, July 20, 2014

Perubahan?

Ada satu post seorang kawan di facebook yang menceritakan tentang perubahan. Maka tertarik untuk dikongsi bersama

Postnya berbunyi:

"I Wanted To Change The World"
When I was a young man, I wanted to change the world.
I found it was difficult to change the world, so I tried to change my nation.
When I found I couldn't change the nation, I began to focus on my town. I couldn't change the town and as an older man, I tried to change my family.







Now, as an old man, I realize the only thing I can change is myself, and suddenly I realize that if long ago I had changed myself, I could have made an impact on my family. My family and I could have made an impact on our town. Their impact could have changed the nation and I could indeed have changed the world.

Oleh itu ianya perlu dimlakan dari dalam diri kita. Jika tidak berjaya menundukkan jahiliyah. Jangan bermimpi mengoncang dunia.

Hasan al Hudaibi menyebut: " Tegakkan negara Islam itu dalam diri kamu, nescaya ia tertegak di tanah air kamu"

Tuesday, June 24, 2014

Arus Manusia

Melihat kawan-kawan semua mengejar cita-cita bekerja, membuat hati terasa sedih.
Dengan berbekal keputusan dan kemahiran yang ada, tak sukar rasanya untuk mendapatkan kerja.
Tetapi aku perlu kekal dalam perancangan hidup aku, walau ianya sedang melanggar arus kehidupan kebiasaan. "Ianya hanya gerhana, bukan terbenam Matahari".

Bangun pagi, ku renung ke tingkap, memikirkan kajian aku yang belum selesai. Kawan serumah meningglkan rumah untuk mencari rezeki. Tinggal aku berseorangan membaca artikal, dan journal di komputer. Apa citaku sebenarnya? Ku harus jelas, agar jalan ku tak goyah.

Jalanku bukan jalan biasa, maka usahaku harus luar biasa. Ya Allah bantulah aku. Adakalanya imanku sangat lemah maka diri ku akan juga lemah.


"Sesungguhnya iman itu boleb lusuh seperti lusuhnya pakaian, maka bendaklah kamu memobon doa kepada Allah SWT supaya diperbaharui keimanan itu di dalam jiwa kamu.'

(HR Al Hakim dan At Tabrani)

Sunday, January 19, 2014

Semakin Jauh

"Anta nampak semakin kurus la," Sapa kawanku di awal perbualan

"Ana kan mmg kurus." Jawabku sambil tersenyum

"Tapi di matri taklah sekurus ini," jawabnya. "Anta stress ke?" tambahnya lagi.

Tersentak aku seketika, Di saat itu, fikiranku mengimbau kembali saat usrah yang aku bawa selama ini. Aku sering mengingatkan sahabat bahawa celaru dan tertekannya masyarakat mencari cahaya. Dan ketika ini aku berada pula dalam kondisi tertekan. Sedangkan aku tahu di mana suis penyelesai masalah.

Pandanganku terlontar jauh ke dalam kesibukkan bandar. Tanggungjawab yang ku pikul semakin banyak. Tidaklah itu ku pinta, tetapi beratnya semakin mendadak. Ku bersangka baik kepada Allah, Pastinya ada hikmahnya walau aku rasai bukanlah aku terlayak. Kejayaan yang ingin ku gapai tidak semudah bicara lisan yang dilontar. Realiti dihadapi teramat sakit. Dengan diri kuat menjadi penghalang.

Jika aku ingin memegang dunia, aku perlu melawan seseorang terlebih dahulu. Dan orang itu teramat sukar utk ditentang. Pelbagai episod perlawanan telah ku tempuhi, sering ku jatuh. Manusia itu mambu mengubah hala tuju aku sekelip mata, dari baik ke buruk dan dari buruk ke baik. Kerap sekali aku tewas dalam perlawanan itu. Manusia itu adalah diriku.

Sesungguhnya lemah sungguh diri ini utk memikul panji penting ini. Selalu ku terdetik ingin lari menjadi manusia biasa, tetapi aku takut cintaNya hilang dan murkaNya hadir. Semakin malu dengan ketidak mampuan melakukan saranan yang diberi. Tittle murobbi ku rasa tidak layak utk ku pakai. Air mata kerap mengalir memikirkan diri.

Makanya, lidahku kerap mengucapkan doa almathurat yang aku amalkan ketika di bumi wakafan sewaktu dahulu.

"ya Allah ya Tuhan kami, sesungguhnya kami berlindung kepada Mu daripada keluh kesah dan dukacita, aku belindung kepada Mu dari lemah kemahuan dan malas, aku berlindung kepada Mu daripada sifat penakut dan kedekut, aku berlindung kepada Mu daripada tekanan hutang dan kezaliman manusia"

Aku perlukan bantuan Mu. Kerana kerdilnya aku ini dengan banyakkan nya kelemahan diri

Monday, March 19, 2012

Kesempitan Pemikiran Rakyat

Isu Palestin di bawa ke Malaysia adalah untuk menanam kesedaran kepada rakyat Malaysia atas kesengsaraan rakyat Palestin , dirampas tanah, dibunuh dan ditindas oleh rejim zionis israel, agar kita dapat bersama membantu suara mereka..

Apabila di luar negara, mereka menerima isu ini dengan mengkaji kronologi dan peristiwa yang berjalan di Palestin sana.

Tetapi, apabla tiba di Malaysia, isu ini pula dipolitikkan dan dijadikan aset untuk menuding jari kepada musuh politik masing-masing pula, disebelah sana tuduh sana ejen, di sana tuduh sana apco, 





Aku bukanlah membenci politik, kerana politik itu menjamain kestabilan kebajikan masyarakat, tetapi apa yang aku bencikan adalah kepada mereka yang tidak bijak memacu hala tuju politik itu. Adakalanya kita memerlukan perbincangan dari asyik perdebatan
 

akhirnya, usaha untuk membangkitkan kesedaran tidak berhasil, rakyat muak dengan istilah palestin, suara minta bantuan mereka semakin malas hendak didengari dan dibantu oleh sesetengah pihak, mereka semakin jelek dengan istilah "israel"..

Tak boleh ke ubah cara berfikir rakyat Malaysia, bukan semua perkara perlu dipolitikkan...~

Monday, September 26, 2011

Bersahabat

4 bulan cuti adalah masa yang amat panjang. Ianya juga adalah masa yang sesuai utk menelaah dan meningkatkan ilmu dalam diri. terutamanya ilmu2 untuk mengenal Allah dengan lebih mendalam. Ketika itu, tanganku tergerak untuk mencapai sebuah buku karangan imam tersohor. Mood membaca ku tidak pula hadir ketika itu, Helaian demi helaian diselak utk ku dapatkan tajuk yang menarik. 

Tiba2 mata ku terhenti melihat satu tajuk yang ringkas, tetapi menarik. 'Tiga jenis sahabat'.

"Tiga jenis?? Pada ku semua sahabat adalah sama, tidak perlu untuk aku membezakan." diriku tertanya sendirian.  Mengapa perlu penulis mulia ini membahagikan sehingga tiga sahabat. 

Aku teruskan bacaan ku lagi. Kawan yang dijelaskan dalam buku itu, ialah kawan seperti RACUN. Kawan seperti ini haruslah dijauhkan agar diri kita terselamat dari pelbagai fitnah. Mungkin kita menyangka diri ini  sudah kuat sehingga segala gelombang jahiliah dapat ditepis tanpa terlarut ke dalamnya. Tetapi ingatkah kita pada satu pepatah ini, mencegah lebih baik dari mengubati. Oleh itu, sebagai seorang daie, kita haruslah menjadi seorang tabib atau doktor bagi meneutralkan semula racun2 tersebut. Mereka tidak dapat memberi manfaat kepada kita sehingga penyakit mereka itu bisa disembuhkan. Kemudian dari sebuah blog ini, http://tehbri.blogspot.com/2009/10/racun-racun-dalam-pergaulan.html penulis blog ini mengariskan beberapa ciri2 sahabat racun ini.

a. Mereka yang bercakap, tetapi percakapan itu tidak ada faedah.

Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam ada menjelaskan:
“Sesiapa yang beriman pada Allah dan Hari Akhirat hendaklahbercakap yang baik atau duduk diamsahaja.

b. Orang yangmendengar tetapi tidak dapat atau tidak mahu men­gambil faedah daripada pendengarannya. Dia datang sebagai penden­gar tetapi tidak mengambil faedah. Ini dikira kuman yang perlu diubati (misalnya tidur semata-mata, membuang masa dan membuang tenaga).

c. Orang yang tidak mengenal diri. Apabila berada dalam masyara­kat maka dia tidak mengenal dirinya. Dia tidak tahu meletakkan diri di tempat yang betul. Lalu dia larut dalam masyarakat.

d. Orang yang memberi nasihat tetapi tidak tahu adab-adab memberi nasihat. Dia tertipu dengan percakapannya sendiri.

Kemudiannya, Kawan seperti Ubat. Ciri2 ubat  yang kita jelas ialah, ubat ini amat penting, tetapi amat berbahaya jikalau diambil berlebihan ataupun dengan kata lainnya, ia tidak bermanfaat. Kawan seperti ini adalah seperti kenalan yang kita berjumpa bila perlu sahaja.

dan yang terakhir untuk aku kongsikan ialah, kawan seperti Makanan. Kawan seperti ini amatlah kita perlukan. Makanan yang ingin digambarkan bukanlah bermaksud mencari kawan yang boleh belanja makan. tetapi, kawan makanan itu bermaksud kawan yang amat diperlukan setiap masa. Ianya dapat memberikan kita tenaga, memberi sokongan kekuatan dalam kerja2 yang dagang ini. Ianya matlah penting, kerana jasadiah, rohaniah dan aqliah kita tidak dapat dijana dengan sendirinya. Ia memerlukan sokongan. Dan sokongan dan bantuan dapat deperoleh dari kawan yang memberi makanan.

Tetapi! haruslah kita sedar, masyarakat sekarang semakin tidak berminat dengan makanan yang lazat ini. Mereka digelar tidak sporting, kolot, not open minded gtuh, dan sebagainya lagi. Impaknya, masyarakat lebih gemar memilih sahabat yang racun ini, yang mana katanya mereka itu up to date. Haraplah.. janga up to death dah lah.. 

Intahanya pilihlah sahabat yang digariskan baik oleh Al Quran dan Assunah. =)
Supaya sahabat2 yang kita pilih tepat itu dapat membimbing dan memgang tangan kita untuk jalan bersama melangkah ke jannatul firdaus. InsyaAllah. =)



Thursday, March 17, 2011

Kebergantungan atau Menggantung

Hari ini, merupakan hari yang amat aku nantikan. Keputusan ujian 'Strengtth' bakal dikeluarkan. Aku yakin  akan memperoleh keputusan yang amat baik, kerana aku dapat menjawab dengan baik ujian tersebut. Aku melangkah masuk ke kelas dengan diiringi senyuman manis. Lecture seperti biasa memulakan bicara dengan seloroh biasa beliau. Selepas sejam kami belajar, tibalah waktu utk kertas ujian diserahkan. "Okay, today I'll give back all ur test paper, most of u have a great gred." kata Sir kepada kami. Katanya itu membuatkan hati aku lebih gembira. "6283" panggil Sir. Beliau lebih selesa memanggil pelajarnya dengan 4angka hujung no ID pelajar kami. "I'm here Sir" jawabku yakin. Kini kertas itu telah berada ditanganku.

Hah?? Sedetik roh ku hilang, Aku  lantas melabuhkan pungguku ke kerusi. Aku memandang keluar tingkap. Kepala ku ligat berfikir kemungkinan keputusan boleh jadi sedimikian rupa. "Failed?? Mana mungkin" hatiku tertanya lagi. Aku menyelak satu persatu kertas ujian itu. Semua jawapan terisi dengan baiknya. Cuma kecuaian aku menyebabkan semua jawapan yang tertulis ditanda pangkah. Setiap jawapan, ku iringkan kecuaian bodoh atau dengan kata lainnya 'silly mistake'. Dada berombak, terasa ingin menjerit. Hari itu, aku diam seribu bahasa. Apabila kawan ku bertanya, aku hanya akan senyum dan menyatakan yang tiada apa berlaku. Hari itu keyakinan dan kengkuhan atas kebolehan diri ku terttunduk lagi. Aku patut dapat markah yang sangt baiktapi?? Aghhh.. Nafsu marah ku kian menggelegak. Hatiku mula ingin menyalahkan takdir. Hubunganku dengan Nya kian minggir.

~Alhamdulillah... tiba2 sisa2 iman ku sempat berbisik. Alhamdulillah, Allah sempat menundukkan rasa bongkak ku sebelum 'istidraj' singgah beradu bersama diriku. imanku berbisik lagi.Fikiranku semakin merewang. Bersyukur atau Marah?? Ketika itu, berlaku lah pergelutan antara diriku, akal iman dan akal nafsu. Kemudian aku tersenyum secara tiba-tiba. Air mata mengalir. Mengapa aku boleh melupakan Mu ya Allah.Aku teringat akan status facebook seorang sahabatku.
"
Kita bertanya : Kenapa ujian seberat ini?

Quran menjawab ,                                                                                                                                  "Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai  dengan kesanggupannya.” 
             Surah al-Baqarah, ayat 286



dan lagi,


Kita bertanya : Kenapa kita rasa kecewa?

Quran menjawab ,” Janganlah kamu bersikap lemah , dan janganlah pula kamu bersedih hati , padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya , jika kamu orang-orang yang beriman. “
Surah Ali Imran , ayat 139.



Malam itu, dalam halaqah ku, aku tersedar bahawa kejayaan disisi Allah tidak tentu dapat keputusan baik sahaja, tetapi sejauh mana kita berusaha dalam rangka nak berubudiyah kepada Nya.Aku perlu merubah diri. Aku ingin himmah dan iradah yang kuat dan tinggi agar dapt redhaNya..